Blog

Fenomena Masa Kini: Indonesia Lebih Arab daripada Orang Arab

  

Putri Amira, isteri Pangeran  Al Waleed bin talal dari Arab Saudi

Salah satu gejala, fenomena, dan pemandangan menarik, unik, sekaligus lucu dewasa ini adalah tentang perkembangan “Islam Arab” dan maraknya kaum Muslim “fans Arab” di Indonesia yang dibungkus dengan istilah atau slogan “nyunah Nabi” sementara masyarakat Arab sendiri bergerak “menuju Barat”. Saya mengamati fenomena perkembangan perubahan ekonomi-sosial-budaya ini tidak hanya di kawasan Arab Teluk seperti Saudi, Bahrain, Qatar, Uni Emirat Arab, Kuwait, dan Oman tetapi juga Yordania dan Lebanon. Globalisasi, modernisasi, teknologisasi, dan industrialisasi yang menyerbu kawasan ini sejak beberapa dekade lalu telah menimbulkan perubahan dramatis pada perilaku masyarakat dan perubahan sosial tadi.

10435790_519280484841400_3667850119483181231_n

Ada sejumlah indikator dan fakta yang bisa dipakai untuk mengukur ini. Misalnya tentang menjamurnya industri restoran makanan cepat saji ala Amrik (Pizza, McDonald’s, Starbucks dlsb) yang mengeruk keuntungan trilyunan rupiah setiap tahunnya seperti pernah saya sebutkan sebelumnya. “McDonaldisasi” telah mewabah di kawasan Arab dan masyarakat menyambutnya dengan riang-gembira. Tidak ada yang kampanye “boikot produk Barat” karena milik “orang2 kapir” Kristen-Yahudi misalnya. Hanya segelintir ekstrimis sakit jiwa saja yang kadang melakukannya. Selebihnya, masyarakat Arab–tua-muda-anak, laki-laki-perempuan, bujang atau sudah berkeluarga–ramai-ramai rela mengantri “uyel-uyelan” di warung2 fast foods ini.

 

 

Bukan hanya industri restoran fast foods saja yang mewabah, “industri kecantikan”, “industri pakaian”, “industri otomotif”, “industri telekomonikasi” dan industri2 ala Barat lainnya juga ikut menjamur. Saya sering bilang, dalam hal berpakaian misalnya, generasi muda lebih memilih “busana ala Barat” yang lebih simpel & kasual. Kaum perempuannya juga sama. Meskipun luarnya memakai abaya, di balik abaya itu mereka mengenakan jeans, kaos, training dlsb. Bagi masyarakat Arab, abaya hanya semacam “jaket” atau “bungkus luar” saja.

Hal lain yang menarik adalah perkembangan pesat Bahasa Inggris yang pelan-pelan menggerus eksistensi Bahasa Arab yang dianggap kurang mampu beradaptasi dengan perkembangan teknologi. Bahasa Inggris juga menjadi “bahasa elit” karena banyaknya industri2 besar dan trans-nasional selain sekolah2/kampus2 yg meniru model Barat. Bukan hanya itu, anak2 & remaja juga menggemari Bahasa Inggris karena banyaknya game2 yang menggunakan “bahasa Londo” ini. Kekhawatiran tentang “teknologi membunuh Bahasa Arab” ini direspons oleh Syaikha Moza, Kepala Qatar Foundation for Education, Science, and Community Development, dengan menggalang pembentukan “Forum Renaisans Bahasa Arab”.

Jika Bahasa Arab standar modern saja tergerus dari masyarakat apalagi Bahasa Arab klasik atau fushah yang digunakan dalam Al-Qur’an, teks-teks / kitab klasik keislaman, berbagai ibadah atau ritual keagamaan, syi’ir dlsb. Bahasa Arab fushah ini semakin langka dan “antik” dan nyaris tidak pernah dipakai dalam literatur keilmuan apalagi dalam kehidupan sehari-hari sehingga macet dan terancam tenggelam terkubur dalam limbo sejarah, dan penguburnya adalah masyarakat Arab sendiri. “Murid senior” saya dari Madinah, Ali Muhammad Al-Harbi bahkan mengatakan masyarakat Arab modern (selain “komunitas literati” dan “kaum agamawan” tentunya)–apalagi anak-anak, remaja, dan pemuda–bahkan banyak yang tidak paham dengan Bahasa Arab fushah ini. Sambil berkelakar ia mengatakan, “Bahasa Arab fushah ini seperti ‘bahasa mahluk alien’ saja sekarang ini yang semakin hari semakin asing, klasik, dan antik…”

Selain masyarakat Arab kontemporer lebih suka menggunakan Bahasa Arab gaul atau “bahasa / dialek colloquial”, faktor lain yang menyebabkan merosotnya Bahasa Arab standar dan Bahasa Arab klasik (fushah) adalah berkembangnya Bahasa Inggris sebagai “bahasa elit dan bisnis” di kawasan Arab Teluk. Di sejumlah “negara Arab” seperti Lebanon atau Maroko bahkan Bahasa Perancis masuk daftar “bahasa elit”. Sejak beberapa dekade silam, Bahasa Inggris memang telah menjelma menjadi bahasa lingua franca kedua di “dunia Arab” khususnya Arab Teluk.

Ada beberapa faktor yang turut memberi kontribusi terhadap pesatnya penggunaan dan perkembangan “Bahasa Londo” ini. Pertama adalah berjibunnya kaum non-Arab migran, khususnya dari India, Pakistan, Bangladesh, Sri Lanka, Filipina, Thailand, sejumlah negara di Eropa dan Afrika, juga Indonesia. Sangking banyaknya bahkan kaum migran ini menjadi mayoritas dan dominan di sejumlah negara seperti Uni Emirat Arab, Kuwait, Bahrain, atau Oman. Di Saudi, 30% penduduknya juga migran.

Sudah bukan asing lagi jika kita “keluyuran” ke kawasan Arab Teluk, wabil khusus negara2 yang tergabung dalam Gulf Cooperation Council, kita akan dengan mudah mendapatkan Bahasa Inggris berdampingan dengan Bahasa Arab: di toko2, mall, kantor, sekolah, jalan, rumah sakit / klinik, tempat ibadah, papan iklan, dlsb. Pelayanan publik atau transaksi jual-beli juga sudah biasa menggunakan salah satu dari dua bahasa ini.

Dalam batas tertentu, kedudukan Bahasa Inggris bahkan “lebih terhormat” dan “lebih elit” sebagai simbol “kelas menengah-terdidik” atau “ekspat profesional” bukan “pekerja kasar” (buruh, sopir, pembantu, dlsb). Karena Bahasa Inggris adalah “bahasa bule” dan “warga bule” disini adalah simbol kelas terdidik, kaum profesional, wong gede, orang maju dan berperadaban dan seterusnya (kontras dengan warga non-bule), maka status Bahasa Inggris pun ikut2an naik dan “terhormat.”

Ada asumsi bahwa “pekerja kasar” kaum migran tidak bisa berbahasa Inggris. Mereka hanya menggunakan “Bahasa Arab pasaran” dalam berkomunikasi dan bertransaksi–sesuatu yang “sudah lumrah dan jamak” bukan “spesial”. Karena Bahasa Inggris menduduki “tempat atau maqam mulia”, ada semacam “tips”, khususnya bagi perempuan, jika mereka menggunakan Bahasa Inggris dalam berkomunikasi dan bertransaksi jual-beli di tempat2 publik seperti pasar atau mall, maka kaum lelaki, khususnya yang “berhidung belang” baik Arab maupun bukan akan lebih respek dan tidak berani menggodanya…

Prof. Sumanto Al Qurtuby

Sumber: satuislam

 

4 thoughts on “Fenomena Masa Kini: Indonesia Lebih Arab daripada Orang Arab

  1. Wahai sang penulis anda dapat Ilmu dari mana menafsirkan itu. Mcd starbucks, pizza hut, lebih dulu di indonesia. Pakaian ala barat lebih dulu dan bahkan lebih banyak di indonesia. Dari mana anda mengatakan seperti itu justru kita yg seharusnya berusaha utk memajukan ilmu agama islam kita dari negara arab. Jika anda mengatakan indonesia lebih arab, itu berarti anda mengatakan orang indonesia lebih arab dari rasullullah. Dan anda jgn sok tau, kita tdk ingin menjadi orang indonesia yg sombong karena perkataan anda.

  2. jika terjadi fenomena arab kebarat-baratan…dan orang indonesia sok ke arab-araban…bagaimana pula fenomena yang terjadi dekarang ini…orang barat yang semangkin religius dalam beragama.Mereka mencari dan terus mencari….akhirnya kebanyakan dari mereka menemukan bahwa ISLAM adalh jawaban dari kekosongan jiwa mereka.Hai penulis..sekeras apapun usahamu untuk menjatuhkan islam…sekuat apapun kau untuk menenggelamkan CAHAYA AGAMA ALLAH.Sia-sia usahamu itu.

  3. jika indonesia lebih arab dari arabnya sendiri, akan timbul semacam kebanggaan religius, lucunya arab justru lebih barat dari baratnya sendiri, akan timbul semacam kebanggaan profan di dalamnya…budaya indonesia adalah budaya timur namun mentalnya sudah terpeleset ke timur “tengah”
    lol

  4. indonesia kearab araban… sementara arab kebarat baratan… indonesia benci barat … dan menuhankan arab .. arab menuhankan barat dan menganggap indonesia adalah budak…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *